Pengusaha Sombong Ini Dapat Hidayah Saat Bangkrut, Ini Kisahnya...



Ilmu-Islam-- Ada ujian yang berat dalam setiap rupiah yang diberikan oleh Allah Ta’ala. Di antaranya adalah perasaan sombong yang mengklaim bahwa kekayaan itu diperoleh karena usaha dirinya. Alhasil, banyak orang kaya, sombong, dan tidak pernah melakukan ibadah. Dalam pikiran piciknya, hidup ada di tangannya dan bisa dikendalikan dengan harta yang dimiliki.
Dalam titik tertentu, ketika kesombongan mencapai puncaknya, Allah Ta’ala amat mudah menjungkirbalikkan keadaan. Sehingga, seorang kaya raya bisa seketika menjadi miskih papa, dan kesombongannya luluh, hancur lebur hingga kehilangan kepercayaan diri dan perasaan amat terhina.
Sebut saja namanya Qorun. Tahun 1994, bisnis yang dijalaninya berkembang pesat. Semua jenis mobil bisa dibeli, banyak rumah, tanah, dan aset berharga lainnya. Belum lagi perusahaan dan unit usahanya yang kian menjamur.
Karena itu pula, setan menggodanya. Ia berhasil dirasuki sifat sombong sebagaimana dialami iblis yang ingkar kepada perintah Allah Ta’ala. Di antara jenis kesombongannya, tatkala salah satu anak buahnya membeli sebuah mobil merek tertentu yang butut, ia dengan pongah mengatakan, “Aku ngerasa jijik jika melihat dan menaiki mobil jenis ini.”
Demikianlah kehidupan dunianya. Kemewahan, kekayaan, dan kelebihan fasilitas lain pun membuatnya lalai dari Allah Ta’ala Sang Pemberi kekayaan. Alhasil, jangankan shalat; wudhu saja tidak bisa dilakukan, padahal seorang muslim.
Maka semuanya berbalik seratus delapan puluh derajat ketika masa jayanya berlalu selama empat tahun. Tepat di tahun 1998 ketika terjadi krisisi global dan berdampak pada perekonomian tanah air, usahanya bangkrut, hutangnya menumpuk, kehidupannya hancur berantakan.
Kemudian perasaan sombong yang sering ditampakkan kepada anak buah dan tetangganya tempo hari memaksa dirinya untuk mengurung diri selama dua tahun. Ia malu, khawatir, minder, dan sejenisnya. Dalam benaknya, jika keluar rumah, tetangga akan menghinanya seperti dulu ketika ia meremehkan mereka
Hingga akhirnya, di suatu malam, terdengarlah adzan subuh yang berhasil mengetuk pintu hatinya. Meski setua itu, ia seperti pertama kali mendengarkan dan memperhatikan panggilan Allah Ta’ala melalui muadzin. Hatinya tersentuh, badannya tergerak untuk mendatangi masjid.
Kemudian, ketika memasuki tempat wudhu, ia mengalami kebingungan yang sangat sebab tak tahu harus memulai dari mana.
Lalu, nuraninya memberikan petunjuk agar ia mengikuti orang lain yang juga melakukan wudhu. Maka dengan malu-malu dan sembunyi-sembunyi, Qorun mengikuti gerakan wudhu yang dilakukan orang di sebelahnya. Pun ketika shalat. Ia hanya mengikuti tanpa mengerti atau bertanya makna gerakan yang ia lakukan.
Namun, selepasnya, ia merasakan kedamaian yang tak pernah dirasakannya. Hingga ia berdoa, “Ya Allah, mengapa ini baru kurasakan? Ya Allah, berikan aku kenikmatan beribadah kepada-Mu.”
Alhamdulillah, setelah itu, kehidupan Qorun kembali membaik. Dan kini, ia telah menjadi sosok muslim yang kaya, shaleh, rendah hati, dan mensyukuri setiap karunia yang diberikan oleh Allah Ta’ala. [Pirman]
Sumber: kisahikmah.com
close
==[ Klik disini 1X ] [ Close ]==